Stop Minum Kopi Jika Punya Masalah Berikut

Pandemi Covid-19 membuat sebagian orang lebih banyak minum kopi dan begadang. Meskipun ada beberapa manfaat minum kopi, seperti dapat mengurangi risiko penyakit kronis, meningkatkan kinerja olahraga, dan membantu menurunkan berat badan, terlalu banyak juga dapat mendatangkan malapetaka pada tubuh. Jadi, sebaiknya seberapa banyak minum kopi?

“Toleransi kafein setiap orang berbeda, jadi saya merekomendasikan untuk memantau gejala individu yang terkait asupan kopi,” kata Annamaria Louloudis, pendiri Louloudi Nutrition, seperti dilansir dari Eat This!.

Sementara itu, Kylie Ivanir, yang menjalankan praktik pribadi bernama Within Nutrition, menyarankan orang dewasa membatasi asupan kafein paling banyak sekitar 400 miligram per hari atau sekitar 3-5 cangkir 8 ons kopi yang diseduh. Ivanir menambahkan kelompok individu tertentu, seperti penderita hipertensi dan wanita hamil atau menyusui, harus mempertimbangkan untuk membatasi asupan kafein. Kopi juga bisa menjadi ranjau gula.

“Jadi penting juga mempertimbangkan apa yang dimasukkan ke dalam kopi karena gula, krim, dan sirup dapat berdampak pada manfaat kesehatannya,” ujarnya. Berikut tujuh tanda Anda harus berhenti minum kopi

Memiliki tekanan darah tinggi Sandy Younan Brikho, ahli gizi, mengingatkan pemilik tekanan darah tinggi untuk berhenti minum kopi secepatnya karena kafein dalam kopi menyebabkan peningkatan tekanan darah.

“Satu penelitian menunjukkan peningkatan tekanan darah terkait usia di antara pria yang mengonsumsi kopi dalam jumlah lebih banyak,” jelas Brikho.

Meskipun penelitian lain menemukan tergantung pada genotipe, kopi mungkin atau tidak mungkin dapat meningkatkan tekanan darah. Penelitian lain menemukan asupan kopi yang tinggi di antara orang-orang yang memetabolisme kopi secara perlahan menyebabkan peningkatan tekanan darah. Konsultasikan dengan dokter tetapi jika menderita tekanan darah tinggi, mungkin sudah waktunya untuk menghentikan kebiasaan minum kopi untuk selamanya.

Penderita GERD atau asam lambung Kafein dapat memicu gejala asam lambung karena bekerja untuk mengendurkan sfingter esofagus bagian bawah yang menyebabkan refluks asam lambung ke kerongkongan. Asupan kopi, teh, dan soda (semua minuman berkafein) telah dikaitkan dengan peningkatan risiko gejala refluks gastroesofagus.

“Menghilangkan minuman berkafein adalah pedoman dari Asosiasi Gastroenterologi Amerika untuk manajemen GERD,” ucap Louloudis.

Insomnia atau kurang tidur Akibat kandungan kafein yang tinggi, konsumsi kopi enam jam atau kurang sebelum tidur telah dikaitkan dengan efek mengganggu tidur dan meningkatkan insomnia. Jika tidak dapat sepenuhnya menghilangkan kebiasaan minum kopi, Louloudis menyarankan untuk mengubah kebiasaan minum di pagi hari dan mengurangi ukuran porsi.

Memiliki gangguan kecemasan Akibat kandungan kafein yang tinggi, minum terlalu banyak kopi dapat menyebabkan peningkatan gejala kecemasan, termasuk jantung berdebar, gemetar, sakit kepala, dan insomnia. Orang yang sudah hidup dengan gangguan kecemasan sangat sensitif terhadap efek negatif kafein ini.

Mengalami gejala kecanduan Kecanduan termasuk gejala sakit kepala, penurunan energi, penurunan kewaspadaan, suasana hati yang tertekan, atau bahkan gejala seperti flu. Gejala-gejala ini dapat mempengaruhi kualitas hidup sehari-hari sehingga sulit berkonsentrasi di tempat kerja atau menikmati tugas sehari-hari.

“Jika mendapati hari Anda bergantung pada secangkir kopi, itu mungkin pertanda Anda perlu mengurangi jumlah yang dikonsumsi,” ujar Ivanir.

Berat badan naik Minum kopi menyebabkan rasa kenyang sehingga seringkali perasaan ini membuat Anda melewatkan makan atau ngemil.

“Begitu perasaan kenyang ini hilang, perut kosong dan seringkali orang kelaparan. Hal ini menyebabkan banyak orang makan berlebihan saat makan berikutnya karena mereka sangat lapar,” jelas Brikho.

Sedang menstruasi Di sisi lain kenaikan berat badan, beberapa orang minum kopi sebagai pengganti makanan sebagai cara yang tidak sehat untuk mencapai penurunan berat badan dan ini dapat mempengaruhi siklus menstruasi.

“Tanda Anda minum kopi terlalu banyak adalah ketidakteraturan menstruasi, khususnya tidak mendapatkan siklus bulanan,” kata Abby Vichill, ahli diet kinerja untuk FWDfuel Sports Nutrition.

Beberapa orang yang mencoba menurunkan berat badan atau makan dalam defisit kalori menggunakan kopi sebagai cara untuk mengalihkan perhatian dari makan, menekan nafsu makan, atau menciptakan energi buatan yang tidak diterima dari mengonsumsi makanan yang bergizi cukup. Tema umum adalah memulai hari dengan kopi sebagai lawan makanan untuk memperpanjang makan.

Vichill menjelaskan kortisol secara alami sudah tinggi di pagi hari sehingga ketika memiliki gula darah rendah karena tidak sarapan dan minum kopi, kortisol akan dipompa keluar dalam jumlah yang lebih tinggi. Ketika tubuh merasakan tingkat kortisol yang begitu tinggi, otak akan memberi sinyal kepada tubuh itu dalam keadaan berbahaya dan akan menghentikan reproduksi dalam upaya untuk tidak menempatkan janin yang sedang tumbuh di lingkungan yang stres.

Leave a Reply

Your email address will not be published.